Istana sebut data “The Economist” tidak akurat